Rupiah di posisi Rp12.090 per dolar pada Kamis sore

Jakarta (ANTARA News) – Nilai tukar rupiah dalam transaksi antarbank di Jakarta, Kamis sore di posisi  Rp12.088 per dolar AS atau menguat dua poin dibanding sebelumnya yakni Rp12.090.

“Faktor eksternal menjadi pendorong mata uang rupiah menguat meski masih dalam kisaran terbatas,” kata pengamat pasar uang Bank Himpunan Saudara Ruly Nova di Jakarta.

Menurut dia, dolar AS cenderung tertekan terhadap mayoritas mata uang utama dunia setelah data produk domestik bruto (PDB) AS kuartal pertama AS turun menjadi 2,9 persen.

Kendati demikian, menurut dia, penguatan rupiah diperkirakan hanya dalam jangka pendek seiring dengan kondisi politik yang cenderung panas.

“Diharapkan, setelah pelaksanaan pilpres mata uang rupiah sesuai dengan fundamental, saat ini nilai tukar rupiah sudah undervalue,” katanya.

Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra menambahkan Bank Indonesia kemungkinan juga mengurangi intervensinya di pasar uang domestik dan membiarkan pelemahan pada mata uang rupiah.

“Bank Indonesia mungkin akan meningkatkan intervensinya jika mata uang rupiah turun cepat,” katanya.

Di sisi lain, lanjut dia, permintaan dolar AS akan cenderung meningkat untuk keperluan impor menjelang bulan puasa serta ketidakpastian politik di dalam negeri dan kenaikan harga minyak mentah dunia masih berkontribusi menekan rupiah

Sementara itu kurs tengah Bank Indonesia pada hari Kamis ini (26/6), tercatat mata uang rupiah bergerak melemah menjadi Rp12.091 dibandigkan posisi sebelumnya Rp12.027 per dolar AS.


Distribusi: ANTARA News – Ekonomi – Bursa

Speak Your Mind

*

*