Korea Utara Lakukan Lagi Uji Coba Rudal, Bagaimana Reaksi Pasar?

Korea Utara mengatakan pada hari Senin (22/05) bahwa pihaknya telah berhasil menguji coba rudal balistik jarak menengah untuk memastikan keandalan panduan tahap akhir hulu ledak nuklir, yang mengindikasikan kemajuan lebih lanjut dalam kemampuan untuk mencapai target A.S.

Kantor berita Korea Utara KCNA mengatakan bahwa pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengawasi uji coba yang juga memverifikasi fungsi mesin bahan bakar padat untuk rudal Pukguksong-2 dan memerintahkannya untuk diterapkan di lapangan.

Korea Utara telah menolak semua seruan untuk mengendalikan program nuklir dan misilnya, bahkan dari Tiongkok, sekutu utamanya, mengatakan bahwa senjata tersebut dibutuhkan untuk membela diri secara sah.

KCNA mengutip pernyataan Kim Jong Un, seperti yang dilansir CNBC menyatakan dengan bangga bahwa tingkat serangan rudal sangat akurat dan Pukguksong-2 adalah senjata strategis yang berhasil, dan Kim menyetujui penggelaran sistem senjata ini untuk dilaksanakan.

Peluncuran tersebut memverifikasi keandalan dan ketepatan operasi mesin bahan bakar padat dan pemisahan panggung dan panduan tahap akhir hulu ledak nuklir yang dicatat oleh perangkat yang terpasang di hulu ledak, KCNA mengatakan.

Rudal tersebut terbang sejauh 500 kilometer (310,69 mil), mencapai ketinggian 560 km, dan mendarat di perairan lepas pantai utara Korea Utara, kata militer Korea Selatan pada hari Minggu.

Negara tersebut telah berupaya mengembangkan rudal bertipe nuklir yang mampu menyerang daratan A.S. Pada hari Sabtu, pihaknya mengatakan bahwa pihaknya telah mengembangkan kemampuan untuk menyerang daratan A.S., walaupun para ahli rudal Barat mengatakan bahwa klaim tersebut dibesar-besarkan.

Pada hari Senin, KCNA mengatakan tes terakhir mengikuti tes sukses minggu lalu dari rudal lain yang telah menempatkan Hawaii dan Alaska dalam jangkauan.

Para ahli mengatakan mesin bahan bakar padat dan peluncur mobile membuatnya lebih sulit untuk mendeteksi tanda-tanda persiapan peluncuran.

“Untuk keperluan militer, rudal berbahan bakar padat memiliki keuntungan bahwa mereka memiliki bahan bakar yang dimuat di dalamnya dan dapat diluncurkan dengan cepat setelah dipindahkan ke lokasi peluncuran,” David Wright, co-director Program Keamanan Global di AS- Berdasarkan Union of Concerned Scientists, mengatakan dalam sebuah posting blog.

“Membangun rudal padat besar sulit dilakukan,” katanya, menambahkan bahwa dibutuhkan beberapa dekade bagi negara adidaya besar seperti Prancis dan Tiongkok untuk beralih dari rudal jarak menengah ke sebuah wilayah intercontinental. “Jadi ini bukan sesuatu yang akan segera terjadi, tapi seiring waktu Korea Utara bisa melakukannya,” kata Wright.

Seorang pejabat yang bepergian dengan Presiden A.S. Donald Trump di Arab Saudi mengatakan bahwa Gedung Putih mengetahui peluncuran terbaru dan mencatat bahwa rudal tersebut memiliki jangkauan yang lebih pendek daripada tiga rudal sebelumnya yang telah diuji oleh Korea Utara.

Menteri Luar Negeri AS Rex Tillerson mengatakan bahwa tekanan ekonomi dan diplomatik akan terus diterapkan ke Korea Utara.

Kedua tes rudal dalam seminggu mempersulit rencana oleh Presiden baru Korea Selatan Moon Jae-in untuk mencari cara untuk mengurangi ketegangan di semenanjung tersebut. Moon mulai menjabat pada tanggal 10 Mei setelah memenangkan pemilihan di sebuah platform pendekatan yang lebih moderat di Korea Utara, dimana Korea Selatan masih secara teknis berperang karena tidak ada perjanjian damai yang ditandatangani pada akhir konflik 1950-1953 mereka.

Bagaimana reaksi pasar menanggapi sentimen geopolitik tersebut?

Bursa Asia, khususnya bursa Jepang dan Korea Selatan bergerak positif dan mengabaikan sentimen uji coba nuklir tersebut. Pasar kelihatannya tidak terlalu menanggapi karena beberapa kali uji coba dilakukan, dan respon dari AS sendiri menyatakan biasa saja, bahkan menyatakan hal tersebut terlalu dibesar-besarkan.

Bursa Asia justru dikuatkan dengan meredanya gejolak politik di AS, dengan pasar ditenangkan upaya penyelidikan kebenaran berita intervensi Presiden Trump kepada mantan kepala FBI untuk menghentikan penyelidikan kepala keamanan nasional AS, dimana pemerintah AS menyatakan hal tersebut tidak berdasar dan tidak benar.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan sentimen uji coba rudal Korea Utara akan berlalu dan tidak ditanggapi pasar. Apalagi kunjungan Presiden AS Donald Trump ke Arab Saudi menghasilkan kerjasama investasi yang menguntungkan AS, sehingga pihak AS tidak terlalu menanggapi sentimen tersebut.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang


Distribusi: Vibiznews

Speak Your Mind

*

*