Bursa AS memerah atas spekulasi The Fed rate

NEW YORK. Bursa saham AS turun karena investor bersiap untuk kenaikan pertama suku bunga sejak tahun 2006 di tengah komentar dari pejabat Federal Reserve yang diperkuat dengan langkah pertama kemungkinan muncul bulan depan.

Indeks Standard & Poor 500 turun 0,7% ke level 2.061 pada pukul 9:34 pagi waktu New York, Kamis (12/11). Acuan ekuitas AS telah berjuang untuk mempertahankan kenaikan setelah reli dengan hanya 1% dari rekor pada tanggal 3 November.

Gubernur The Fed Janet Yellen, Fed Bank of Chicago Charles Evans dan Fed Bank of New York William C. Dudley semua dijadwalkan untuk membahas kebijakan moneter selama jam perdagangan AS hari ini. Pedagang sekarang memperkirakan kesempatan di 66% dari kenaikan suku bunga bulan depan, naik dari kemungkinan 27% lebih dari sebulan yang lalu.

Gubernur Fed Bank of St Louis James Bullard mengatakan bahwa bank sentral AS harus menaikkan suku bunga dari mendekati nol karena kebijakan darurat tidak diperlukan dengan pasar tenaga kerja dan inflasi dekat dengan tujuan dari bank sentral.

Yellen mengatakan kepada Kongres pekan lalu bahwa ekonomi AS sedang kembali pulih dan bahwa kenaikan suku bunga di bulan Desember kemungkinan bertahan. Investor meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga The Fed pada bulan Desember setelah sebuah laporan Departemen Tenaga Kerja pada hari Jumat menunjukkan 271.000 pekerjaan ditambahkan pada bulan Oktober, dan tingkat pengangguran turun menjadi 5%.

Data hari ini menunjukkan aplikasi untuk tunjangan pengangguran tidak berubah pada minggu pertama bulan November, menandakan pengusaha dengan minat yang kuat untuk perekrutan juga menahan laju pemecatan.


Distribusi: Kontan Online

Speak Your Mind

*

*